Sehari di Kyoto – Kemana aja?

Banyak orang bertanya, kalo ke Kyoto dan cuman punya sehari, enaknya kemana ya?

Ini itinerarynya:Ā Pertama-tama ke Statiun Kyoto dulu.

Sampai di stasiun Kyoto, mari menyewa kimono terlebih dahulu di Wargo. Berdasarkan pengalaman kami, Wargo punya koleksi paling banyak, dan dengan harga yang paling masuk akal. Lokasinya ada di Kyoto Tower (tepat di depan stasiun Kyoto) – ga jauh kan?

foto-wargo

Dari Stasiun Kyoto, cuman 3 menit ke Kyoto Tower. Tokonya ada di lantai 3

Dari Stasiun Kyoto, cuman 3 menit ke Kyoto Tower. Tokonya ada di lantai 3

Jangan lupa untuk klik disini kalo mau sewa kimono di Wargo.

Setelah itu, kita balik ke stasiun Kyoto ya buat ke hutan bambu Arashiyama. Dari stasiun Kyoto, kita naik kereta Sagano Line ke stasiun Saga Arashiyama (peronnya ada di line 0, atau 1 atau 2 (dari pintu masuk Kyoto Station belok kanan ga naik eskalator lagi), biayanya 240 Yen

Dari stasiun Saga Arashiyama, jalan kaki ya ke hutan Bambunya

Jalan kaki ya. Mayan jauh sih sekitar 1 km (but it is worth the trip)

Jalan kaki ya. Mayan jauh sih sekitar 1 km (but it is worth the trip)

Nanti kamu akan lihat pemandangan seperti ini

Pemandangan di hutan Bambu

cakep ya?

Bisa juga foto disini:

say Cheese!

say Cheese!

abis dari sini, balik lagi ke stasiun Kyoto. Jangan lupa pas balik ke stasiun Kyoto, di stasiun Saga Arashiyama, keretanya mulai dari baris ketiga, bukan baris kesatu (keretanya pendek soalnya)

sampe stasiun Kyoto, naik Nara line ke Fushimi Inari ya, biayanya 140 Yen saja. sampai di stasiun, di sebelah kiri langsung ada kuilnya, Fushimi Inari

Kuil Fushimi Inari

Kuil Fushimi Inari

Terus naik keatas sebelah kanan, nanti ada ratusan gate berwarna merah (Torii). Disini lokasi pemotretan yang dipake di film Memoirs of Geisha

Begini foto di Torii

Begini foto di Torii

Kalo udah bosen di Fushimi Inari, kita ke Gion. Naik kereta ya dari Fushimi Inari (bukan Inari Station lagi)

Stasiunnya namanya Fushimi Inari ya, bukan Inari

Stasiunnya namanya Fushimi Inari ya, bukan Inari

Naik Keihan Line sampe Gion Shijo, biayanya 240 yen. Keluar di pintu 6/7, nanti sampai di jalanan Gion. Jalan kaki sampe Hanamikojidori ya (di sebelah kiri lo nantinya). Disini baru keliatan Kyoto jaman dulu.. syukur-syukur ketemu Maiko

3156

jangan lupa foto pake Kimono, sumpah keren banget disini

Keren kan kalo pake Kimono disini?!

Keren kan kalo pake Kimono disini?!

dari Gion, kita balik lagi ke stasiun Kyoto dengan naik bis. Lokasi halte bisnya pas di depan Yasaka Shrine, yang ada di pertigaan

dari Hanamikoji Dori, jalan kaki ke bus stop di depan Yasaka Shrine ya

dari Hanamikoji Dori, jalan kaki ke bus stop di depan Yasaka Shrine ya

Naik bis 100/110, pas turun jangan lupa untuk mentap Suicanya yaa (250 Yen aja kok). karena turunnya di depan Kyoto Tower, jangan lupa untuk balikin kimononya yaa

Pengen dapet itinerary lengkap ke Kyoto? atau malah mau private tour ke Kyoto? hubungi kami ya šŸ˜€

 

Business Class Garuda Indonesia: gimana sih rasanya?

Ceritanya berawal dari gue harus stay lebih dari 14 hari di Jepang karena ada 3 kelompok yang akan gue guide secara berurutan; karena lebih dari 14 hari, maka gue ga bisa lagi pake tiket promo ekonomi GA (more on plane tickets and its class, later on), dan harus bayar full kelas Y yang jumlahnya ga tanggung-tanggung: 15 juta Rupiah (wow udah bisa ke Amerika ini mah judulnya)

Sebelum bayar tiket, gue berpikir keras gimana caranya supaya ga sia-sia bayar 15 jutanya.. dan akhirnya menemukan cara untuk beli tiket business class dengan harga yang sama dengan naik kelas ekonomi

Jalan ke Haneda

pas hari H berangkat, ga make lounge business class GA karena harus mengikuti jadwal customer yang berangkat barengan sama gue. masuk ke kabin, duduk di 11A, akhirnya bisa melihat Super Diamond Seat -nya GA secara langsung and I was amazed (maaf atas pencahayaan yang gelap)

Super Diamond Seat

Dengan konfigurasi 1-2-1 dan hanya 6 baris, langsung berasa eksklusivitas Business Class di pesawat A330-300 baru dari GA (kalo ga salah baru dilaunch bulan FebruariĀ kemarin, beritanya disini), Selama perjalanan disuguhi beberapa makanan yang penyuguhannya mirip sama restoran fine dining:

sebagai makanan pembuka, dikasih buah-buahan, roti dan yogurt

sebagai makanan pembuka, dikasih buah-buahan, roti dan yogurt

buat Main Course, dikasih nasi kuning dengan ikan roa, mantepp

buat Main Course, dikasih nasi kuning dengan ikan roa, mantepp

sebagai penutup, dikasih pilihan mau minum kopi atau teh. gue memilih ocha jenis Gyokuro

sebagai penutup, dikasih pilihan mau minum kopi atau teh. gue memilih ocha jenis Gyokuro

Mesin Kiri GA874

Oh iya, berhubung perjalanan lumayan panjang, gue memfoto beberapa fasilitas yang ada di kelas bisnis:

Headphone

Headphone Kelas Bisnis yang beda banget sama Ekonomi

Senderan Kaki

bisa naekin kaki kesini kalo posisi tidur

Colokan

Colokan dengan voltase 110V

Colokan lagi

kali ini colokan untuk headphone dan usb (kalo mau ngecharge HP)

remote

remote in flight entertainment

remote kursi

ini adalah remote untuk mengatur kursi jadi posisi duduk tegak (pas mau takeoff dan landing), sama posisi tidur

lampu baca

lampu baca yang versi kecil

layar touchscreen super besar

layar touchscreen super besar

Setelah melewati flight yang super bumpy (konon kabarnya ada topan yang sedang terbentuk di sekitar Taiwan), sampai juga di Haneda

Kembali ke Jakarta

Berhubung bangunnya telat, jadilah gue berangkat buru-buru ke Haneda ga pake mandi (padahal mandi terakhir kali 12 jam sebelumnya); jadi inget kalo pas kecil, mau naik pesawat Palembang – Jakarta aja bakalan mandi dan dandan abis-abisan, lah sekarang naik pesawat beda negara kagak mandi sama sekali.

Anyway, salah satu hal yang paling bikin kzl kalo balik dari Haneda adalah antrian check in buat GA yang boleh dibilang penuh banget.

Antrian GA

untungnya buat penumpang Business Class, antriannya beda:

Antrian Business Class

Setelah check in dan masukin bagasi (yang surprisingly cuman 46 kg, padahal batasannya 64 kg), gue pun melipir naik ke Yoshinoya di lantai 4 buat makan Beef Bowl Wagyu (yg setau gue cuman ada di Yoshinoya Haneda International Terminal):

Wagyu Beef Bowl yang cuman ada di Yoshinoya Haneda, harganya 1250 Yen

Wagyu Beef Bowl yang cuman ada di Yoshinoya Haneda, harganya 1250 Yen

Setelah itu gue melewati Imigrasi, dan masuk ke loungenya Business Class. Di Haneda ada 2 lokasi lounge untuk Business Class Garuda, yaitu di TIAT Lounge (yang terletak di tengah-tengah Departure Area), sama TIAT Lounge Annex (yang terletak di sisi kiri dari Departure Area). Berhubung GA berangkat dari gate 141, gue mencoba TIAT Lounge Annex

TIAT Lounge Annex

TIAT Lounge Annex

Kursi TIAT Lounge Annex

Kursi TIAT Lounge Annex

Makanan TIAT Lounge Annex

Makanan TIAT Lounge Annex

Makanan TIAT Lounge Annex

Minuman TIAT Lounge Annex (Khmar, bikin mabok)

Wastafel TIAT Lounge Annex

kenapa ini dimasukin? karena pagi sebelum berangkat belum sempet boker, jadi baru bisa pas mau take off.. Alhamdulillah karena sepi dan bersih, lancar banget (TMI)

kenapa ini dimasukin? karena pagi sebelum berangkat belum sempet boker, jadi baru bisa pas mau take off.. Alhamdulillah karena sepi dan bersih, lancar banget (TMI)

Pre Boarding

Cuaca Haneda pas berangkat

Cuaca Haneda pas balik lumayan nyeremin karena ujan deres dari pagi, dan jarak pandang yang jelek. mayan serem pas mau jalan

Pesawat pulang hari ini

Pesawat pulang hari ini

Berbeda dari pesawat datang yang gue duduk di 11A, kali ini gue duduk di 11K

11K

Kali ini, dimulai dengan nonton Deadpool

Deadpool pun tahu gue ga mandi hari itu

Deadpool pun tahu gue ga mandi hari itu

Flight balik ga gitu bumpy, cuman pas takeoff aja yang berasa berat

Mesin Kanan GA875

Oh iya, berikut adalah makanan yang gue dapatkan selama perjalanan pulang

Pojok kiri atas soto ayam lamongan Pojok kanan atas: buntut sapi dengan bumbu rendang Pojok Kiri bawah: Sate Pojok Kanan bawah: Kue Tart Karamel dengan Kacang (paling enak)

Pojok kiri atas soto ayam lamongan
Pojok kanan atas: buntut sapi dengan bumbu rendang
Pojok Kiri bawah: Sate
Pojok Kanan bawah: Kue Tart Karamel dengan Kacang (paling enak)

Sampe di CGK, turun duluan. pas sampe di Imigrasi, ternyata ada perubahan buat antrian Imigrasi, jadi kalo WNI langsung ke sebelah kiri (yang biasa buat WNA), jadi lebih cepet antrian keluarnya.

Bagasi juga diambilin (emang enak jadi orang kaya.. banyak fasilitasnya. pantes banyak orang kepengen jadi kaya), keluar dari bea cukai (yang Alhamdulillah ga banyak ditanyain apalagi sampe dicek bagasinya), balik naik Uber Black, pas sampe rumah langsung pesen nasi goreng (karena udah kangen banget sama nasi goreng)

bang.. nasi gorengnya satu. SATU BAKUL!

bang.. nasi gorengnya satu. SATU BAKUL!

Semoga berkesan dan ga capek ya bacanya. kalo ada komen, langsung mensyen aja @turjepang di twitter.. yang paling bagus komennya, ada oleh-oleh dari Jepang lho. Ditunggu!

Makan Sushi – Sushisho Masa


Sebagaimana yang pernah dijanjikan dari jaman dahulu kala, turjepang dotcom akan menampilkan tulisan mengenai makan di restoran Jepang di Jepang. Kali ini penulisnya adalah mantan teman sekantor, teman sekampus juga, Pram (bisa dicek websitenya di pramoctavy.com, di twitter juga @pramoctavy). Berhubung ybs sedang liburan dan wisata kuliner di Jepang, berikut tulisan pertamanya.

sebelum saya posting soal Kyubey, saya nunggu nyobain Sushisho Masa dulu buat bikin perbandingan. Kasian Kyubey, meaningless dibandingkan ama Sushisho Masa. 

Tanpa perlu banyak cingcong, Masakatsu Oka, chef dan pemilik Sushisho Masa adalah penyedia sushi sekaligus makanan terbaik yang pernah saya nikmati sampai dengan hari ini. Sementara Kyubey jangankan bersaing ama Sushisho Masa, ama Mantenzushi aja KO. 

Kalau dulu Mantenzushi bikin bulu tangan saya merinding, Sushisho Masa bikin seluruh bulu kuduk saya berdiri, paling ga 4 kali, hahaha. Dengan lebih dari 40 tipe Sashimi dan Sushi luar biasa yang disediakan selama 2,5 jam, harga 2/3 Jiro, dan suasana rileks dan sangat bersahabat, saya ga heran kalau kebanyakan orang2 yang udah pernah nyobain dua2nya bilang Jiro bukan lawannya Sushisho Masa. Indeed, saya dengan senang hati bersedia pergi ke Jepang sekedar untuk makan malam lagi di restoran ini. Berhubung banyak banget menu yang dikasih, review spesifik menyusul selanjutnya. 
Saya cuma berdoa moga2 chef Masakatsu Oka panjang umur supaya bisa lama bermain di bisnis ini. Moga2 juga besok ada perlawanan seru dari anaknya Jiro dan saudara seperguruan chef Masakatsu di Sushisho Saito, hahaha.
(restoran Sushisho Masa ada di daerah Nishi Azabu – ed)